Wait

Makalah KALIMAT DEKLARATIF

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Dalam berbahasa, baik secara lisan maupun tulis, kita sebenarnya tidak mengunakan kata-kata secara lepas. Akan tetapi, kata-kata itu terangkai mengikuti aturan atau kaidah yang berlaku sehingga terbentuklah rangkaian kata yang dapat mengungkapkan gagasan, pikiran, atau perasaan. Rangkaian kata yang dapat mengungkapkan gagasan, pikiran, atau perasaan itu dinamakan kalimat. Memberi definisi suatu kata dapat bertujuan untuk memperjelas maksud suatu kata tertentu. Memberikan definisi pada suatu kata sering ditulis atau disajikan dalam suatu proposal, karya tulis, karya ilmiah, thesis, skripsi, ceramah, seminar, dan kegiatan lainnya. Dengan adanya definisi yang jelas, suatu pembicaraan atau uraian kalimat akan lebih mudah diterima dan dicerna oleh pembaca atau pendengar. Selain itu definisi juga berfungsi untuk memberikan batasan-batasan suatu teori atau permasalahan yang sedang diteliti atau diuraikan.
Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mencari definisi suatu kata dengan menggunakan kamus yang berupa buku. Tentunya cara tersebut dirasa masih kurang praktis karena harus membuka lembar-demi lembar untuk mencari definisi atau arti dari kata yang sedang dicari. Jika anda sedang bekerja berhadapan dengan komputer, tentu akan lebih enak mencari definisi kata menggunakan media online yang langsung akan memberikannya kepada anda tanpa harus bersusah payah. Definisi yang disajikan dapat berupa kata dalam bahasa Indonesia maupun kata dalam bahasa lain khususnya bahasa Inggris.
B.     Rumusan Masalah
Dalam penulisan makalah ini penulis mendapat sebuah pokok pembahsan yang mengenai tentang kalimat, dari beberapa pokok pembahasan yang mengenai kalimat penulis mendapatkan pula beberapa tentang pembahasan yang akan di bahas dalam makalah ini yaitu :
1.      Kalimat Deklaratif
2.      Kalimat Introgatif
3.      DKalimat Inperatif
BAB II
PEMBAHASAN
A.    Pengertian Kalimat
Kalimat adalah satuan bahasa berupa kata atau rangkaian kata yang dapat berdiri sendiri dan menyatakan makna yang lengkap. Kalimat adalah satuan bahasa terkecil yang mengungkapkan pikiran yang utuh, baik dengan cara lisan maupun tulisan. Dalam wujud lisan, kalimat diucapkan dengan suara naik turun, dan keras lembut, disela jeda, dan diakhiri dengan intonasi akhir. Sedangkan dalam wujud tulisan berhuruf latin, kalimat dimulai dengan huruf kapital dan diakhiri dengan tanda titik. (.), tanda tanya (?) dan tanda seru (!). Sekurang-kurangnya kalimat dalam ragam resmi, baik lisan maupun tertulis, harus memiliki sebuah subjek (S) dan sebuah predikat (P). Kalau tidak memiliki kedua unsur tersebut, pernyataan itu bukanlah kalimat melainkan hanya sebuah frasa. Itulah yang membedakan frasa dengan kalimat.
B.     Kalimat Deklaratif
Menurut Abdul Chaer (2009, 187) mengatakan bahwa kalimat deklaratif adalah kalimat yang isinya menyampaikan pernyataan yang ditujukan keada orang lain.
Contoh:
KPKakan memeriksa anggota DPR itu yang diduga kuat menerima aliran BLBI.
Merupakan Tindak Tutur yang dilakukan P dengan maksud untuk menciptakan hal (status, keadaan, dan sebagainya) yang baru, misalnya memutuskan, membatalkan, melarang, mengizinkan, dan memberi maaf.
Kalimat pernyataan adalah kalimat yang dibentuk untuk menyiarkan informasi tanpa mengharapkan response tertentu (Cook dalam Tarigan, 1994: 8-9). Kalimat Deklaratif dapat berupa bentuk apa saja, asalkan isinya merupakan pemberitahuan atau pernyataan. Dalam bentuk tulisan kalimat deklaratif diakhiri dengan tanda titik, sedangkan dalam bentuk lisan akhir kalimat ini diucapkan dengan nada turun.
Kalimat Deklaratif yaitu kalimat yang mengandung informasi tentang suatu hal untuk disampaikan kepada orang kedua agar yang bersangkutan memakluminya.
1.      Besok paman pergi ke Medan.
2.      Menyerah kepada takdir bukan berarti menyerah untuk kalah karena sesungguhnya manusia ditakdirkan untuk menang.
3.      Kecemburuan pribumi terhadap nonpribumi, terutama golongan Cina, saya piker hanya karena perbedaan status sosia
C.    Kalimat Introgatif
Kalimat interogatif adalah kalimat yang mengharapkan adanya jawaban secara verbal. Jawaban ini dapat berupa pengakuan, keterangan, alasan atau pendapat dari pihak pendengar atau pembaca (Chaer, 2009:189)
Tipe dasar dari sebuah kalimat interogatif yang paling luas distribusinya adalah pertanyaan ya-ntidak, yang telah di observasi oleh beberapa peneliti, kalimat tanya tersebut memiliki ciri intonasi akhir yang meninggi. Pola intonasi ini terdapat dalam beberapa kasus menjadi sebuah fitur gramatikal penanda interogasi. Seperti pendapat (Jacaltec, dalam Craig 1977) yang menyatakan bahwa intonasi akhir yang meninggi adalah salah satu indikasi yang frekuensi kemunculannya sangat sering ditemukan sebagai aturan interogasi dan satu-satunya fitur yang membedakan kalimat interogatif dari kalimat deklaratif.
Kalimat tanya y/t mirip dengan pertanyaan yang berat sebelah pada beberapa tingkatan, yang memperlihatkan keinginan pembicara pada suatu keadaan adalah benar seperti apa yang diharapkan, dimana pembicara tersebut lebih mengharapkan jawaban ya atau betul.
Tipe kalimat tanya yang kedua yaitu  pertanyaan yang mengharapkan informasi. Jumlah dari kata tanya sangat bervariasi. Kebanyakan bahasa memiliki interogatif pronomina , ada juga yang memiliki interogatif adverbial (when, where, how dalam bahasa Inggris).Sementara mereka menginterogasi bagian suatu keadaan, pertanyaan informasi selalu memperlihatkan letak suatu keadaan sebagai informasi pra anggapan. Informasi baru adalah permintaan identitas dari suatu bagian kalimat yang di tanyakanBagian kalimat yang dipertanyakan bisa disebut juga dengan ‘fokus’ suatu kalimat, tapi juga merupakan menyangkut hal apakah suatu kalimat tersebut. Maka istilah ‘topik’ diperlukan.
Bentuk interogatif biasanya ditemukan dalam posisi dari fokus dan topik , dimana kebanyakan bahasa disebut posisi awal kalimat. Secara semantik, pertanyaan informasi sama seperti pertanyaan alternatif dalam menspesifikasikan suatu batasan atau jangkauan dimana jawabannya harus ditemukan. Kata interogatif mengindikasikan semuanya sendiri., atau dengan bantuan fitur sintaktik suatu pertanyaan tempat letaknya, ketertarikan seorang penanya pada bagian keadaan tertentu yang ingin diketahui. Namun kata interogatif juga memiliki tipikal untuk membatasi lahan seorang penanya dari suatu bagian hal yang belum diketahui tersebut. Dengan demikian, kata tanya siapa mengindikasikan bahwa seorang penanya menginginkan yang tertuju tersebut untuk menunjuk pada seseorang, kapan menunjuk pada waktu, dimana menunjuk pada tempat, dan sebagainya.
Berikut adalah jenis dan pemakaian kalimat tanya :
Kalimat interogatif yang meminta pengakuan jawaban ”ya” atau “tidak”, kalimat tersebut dapat dibentuk dengan cara memberi intonasi tanya pada sebuah klausa (kalimat). Bisa dilihat dari kalimat-kalimat berikut :
-          Jadi rakyat kita suruh bikin pabrik tepung ketela?
-          Mereka bekerja sama dengan penduduk?
Kalimat jawaban dari kalimat-kalimat tersebut dapat dibuat dalam bentuk singkat, tetapi dapat juga dalam bentuk lengkap, seperti ya dan ya, rakyat kita suruh bikin pabrik tepung ketela… atau tidak dan tdak, mereka tidak bekerja sama denga penduduk. 
Kalimat interogatif juga dapat dibentuk dengan cara memberi apakah di muka sebuah klausa (kalimat), dapat dilihat dari contoh berikut :
Serta memberi partikel tanya –kah pada bagian kalimat yang ingin ditanyakan. Dalam hal ini bagian kalimat yang diberi partikel –kah tersebut lazim ditempatkan pada awal kalimat
-          Ditahan KPKkah pejabat itu?
-          Guru SMPkah suaminya?
-          Apakah kamu cukup sehat?
Kalimat interogatif yang meminta jawaban mengenai salah satu unsur kalimat dibentuk dengan bantuan kata tanya (apa, siapa, mana, berapa, dan kapan) sesuai dengan bagian mana dari kalimat yang ingin ditanyakan
(a)    Penggunaan apa, yaitu untuk menanyakan benda, contoh :
- Apa isi peti itu?
- Apa yang kau sumbangkan kepada mereka?
- Apa bedanya sih dengan teknologi?
(b)   Penggunaan kata tanya siapa, yaitu untuk menanyakan orang
- Siapa nama gadis itu?
- Selama bapak di rumah sakit, siapa saja yang mengunjunginya?
- Oleh siapa dia dimarahi?
(c)    Penggunaan kata tanya mana, untuk menanyakan keberadaan benda (termasuk orang)
- Mana Pak Lurah?
- Istrimu yang mana?
- Mana buku itu?
(d)   Penggunaan kata tanya berapa, yaitu untuk menanyakan jumlah atau banyaknya sesuatu digunakan
-          Berapa harga yang kau pinta?
-          Berapa yang kudengar?
-          Berapa order?
(e)    Penggunaan kata tanya kapan, untuk menanyakan waktu
a.       Kapan kamu akan menikah?
b.      Kapan kamu kembali?
Kalimat interogatif yang meminta jawaban berupa alasan yang dibentuk dengan bantuan kata tanya mengapa atau kenapa
v  Mengapa kamu sering terlambat?
v  Kenapa anggota DPR itu ditangkap?
v  Mengapa anjing dan kucing sering berkelahi?
Kalimat interogatif yang meminta jawaban berupa pendapat (mengenai hal yang ditanyakan) dibentuk dengan bantuan kata tanya bagaimana
v  Bagaimana kalian menyelamatkan diri?
v  Bagaimana dengan rumah ini, kalau kita dapat rumah dinas?
Kalimat interogatif yang mengharapkan jawaban untuk menguatkan yang ditanyakan. Oleh karena itu, jawaban yang diharapkan adalah “ya” atau “betul”, meskipun secara eksplisit kata “ya” atau “betul” itu tidak diucapkan
o   Anda berasal dari Papua, bukan?
o   Kamu sudah punya anak, bukan?
o   Tetapi ia pernah ditangkap petani timun, bukan?
Fungsi berbagai kata tanya ditentukan berdasarkan kemungkinan kalimat jawabnya. Kata tanya apa berbeda dengan kata tanya siapa. Misalnya, seperti data kalimat di atas Apa isi peti itu?menghendaki jawaban Isi peti itu buku-buku bekas, koran, dan sebagainya, sedangkan kalimat Siapa nama gadis itu? menghendaki jawaban Nama gadis itu Nina. Jelaslah bahwa kata apa menanyakan benda, hewan, tumbuh-tumbuhan, sedangkan kata tanya siapa menanyakan orang.
Kata tanya mengapa dan kenapa menghendaki jawaban yang diawali dengan kata karena atau dengan kata lain, kata tanya mengapa berfungsi menanyakan sebab dan alasan. Misalnya, Mengapa kamu sering terlambat? pertanyaan tersebut menghendaki jawaban karena saya terlambat bangun, dan kalimat Kenapa anggota DPR itu ditangkap? Menghendaki jawaban karena dia telah melakukan tindak korupsi, melanggar peratutan, dan sebagainya.
Kata tanya bagaimana dalam kalimat Bagaimana dengan rumah ini, kalau kita dapat rumah dinas? menghendaki jawaban Rumah ini aka dijual. Maka dapat dikatakan bahwa kata tanya bagaimana dalam kalimat tersebut menanyakan keadaan, berbeda dengan kata tanya bagaimana dalam kalimat Bagaimana kalian menyelamatkan diri? Yang menghendaki jawaban yang diawali dengan kata dengan sevagai penanda cara, misalnya dengan cara berteriak meminta tolong, dengan cara kabur, dan sebagainya. Maka dapat dikatakan bahwa kata tanya bagaimana tersebut menanyakan cara.
Kata tanya mana menanyakan tempat, misalnya Mana pak lurah? Dan Mana buku itu? yang mana pertanyaan tersebut mungkin dijawab Di rumah dan di dalam laci. Maka dari itu, kata tanya mana tersebut dapat dijelaskan sebagai kata tanya yang menanyakan tempat.
Sedangkan kata tanya mana dalam kalimat Istrimu yang mana? Menghendaki jawaban yang membedakan seorang istri yang ditanyakan dengan istri-istri lain yang dimiliki oleh orang yang ditujukan pertanyaan. Maka dari itu, kata tanya mana tersebut dijelaskan sebagai kata tanya yang menanyakan sesuatu atau seseorang dalam suatu kelompok.
D.    Kalimat Inperatif
Rahardi (2005:79) mengungkapkan kalimat imperatif adalah kalimat yang mengandung maksud memerintah atau meminta agar mitra tutur melakukan sebagaimana diinginkan si penutur. Kalimat imperatif dalam bahasa Indonesia dapat berkisar antara suruhan yang sangat keras atau kasar sampai dengan permohonan yang sangat halus atau santun. Predikat (P) biasanya verba yang menyatakan perbuatan dan verbanya umumnya tidak mendapat awalan me-N.
Perlu dicatat bahwa istilah kalimat “perintah” dan “kalimat suruh” tidak digunakan dalam buku ini dan sebagai gantinya digunakan kalimat istilah “imperatif”. Alasan digunakan istilah “imperatif” dalam tulisan ini adalah karena sosok ini memiliki cakupan makna yang jauh lebih luas manakala dibandingkan dengan istilah lainnya.
Dalam konteks situasi tutur tertentu, dalam konteks indeksial yang sifatnya tertentu, seorang penutur dapat menentukan apakah dalam bertutur itu, ia harus menggunakan tuturan yang tegas, sopan, atau hanya menyindir. Kenyataan yang demikian ini dapat menujukkan, bahwa ternyata, analisis terhadap satuan lingual imperatif yang dilakukan secara struktural saja, belumlah cukup untuk memerikan segala lekuk-liku imperatif dalam bahasa Indonesia.
Ciri lain kalimat imperatif dapat diawali kata seperti tolong, coba, mari, silahkan, dan biar (Mulyani, 2004:2). Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa kalimat imperatif dalam bahasa Indonesia itu kompleks dan banyak variasinya. Kalimat imperatif dibedakan berdasarkan nilai komunikatif dalam bahasa Indonesia menjadi lima macam, yakni :
(1)      Kalimat imperatif biasa
Kalimat imperatif biasa memiliki ciri-ciri sebagai berikut. Kalimat (1) memakai intonasi keras, (2) didukung dengan kata kerja dasar, dan (3) berpartikel pengeras -lah. Kalimat imperatif ini berkisar antara imperatif yang sangat halus sampai dengan imperatif yang sangat kasar (Rahardi, 2005: 79).
(2)      Kalimat imperatif permintaan,
Kalimat imperatif permintaan adalah kalimat imperatif dengan kadar suruhan sangat halus. Kalimat imperatif permintaan ditandai dengan pemakaian penanda kesantunan tolong, coba, harap, mohon, sudilah kirannya, dapatkah seandainya, diminta dengan hormat, dan dimohon dengan sangat (Rahardi, 2005: 80).
(3)      Kalimat imperatif pemberian izin,
Kalimat imperatif izin adalah kalimat yang dimaksudkan untuk memberikan izin. Kalimat ini ditandai dengan pemakaian penanda kesantunan silakan, biarlah, diperkenankan, dipersilakan, dan diizinkan (Rahardi, 2005: 81).
(4)      Kalimat imperatif ajakan,
Kalimat imperatif ajakan biasanya digunakan dengan penanda kesantunan ayo (yo), biar, coba, mari, harap, hendaknya, dan hendaklah (Rahardi, 2005: 82).
(5)      Kalimat imperatif suruhan (Rahardi, 2005:79-83).
Kalimat imperatif suruhan digunakan dengan penanda kesantunan ayo, biar, coba, harap, hendaklah, hendaknya, mohon, silakan, dan tolong.
a.       Wujud Formal dan Wujud Pragmatik Iperatif
            Wujud imperatif mencakup dua macam hal yakni wujud imperatif formal atau struktur, adalah realisasi maksud imperatif dalam bahasa Indonesia menurut ciri struktural atau ciri formalnya. Sedangkan, wujud pragmatik imperatif adalah realisasi maksud imperatif menurut makna pragmatiknya. Dengan demikian wujud pragmatik imperatif dalam bahasa Indonesia itu dapat berupa tuturan yang bermacam-macam sejauh di dalamnya terkandung makna pragmatik imperatif.
1.      Wujud Formal Imperatif
Wujud formal imperatif adalah realisasi maksud imperatif itu apabila dikaitkan dengan ciri formal atau ciri strukturnya. Secara formal dapat dibagi menjadi dua macam perwujudan yakni imperatif aktif dan imperatif pasif. Imperatif aktif dibedakan menjadi dua yakni imperatif aktif tidak transitif dan imperatih aktif transitif.
2.      Wujud Pragmatif Imperatif
Adapun yang dimaksud dengan wujud pragmatik adalah realisasi wujud imperatif dalam bahasa Indonesia apabila dikaitkan dengan konteks situasi tutur yang melatarbelakanginya. Makna pragmatik imperatif tuturan yang demikian itu sangat ditentukan oleh konteksnya.


BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Kalimat adalah satuan bahasa berupa kata atau rangkaian kata yang dapat berdiri sendiri dan menyatakan makna yang lengkap. Kalimat adalah satuan bahasa terkecil yang mengungkapkan pikiran yang utuh, baik dengan cara lisan maupun tulisan. Dalam wujud lisan, kalimat diucapkan dengan suara naik turun, dan keras lembut, disela jeda, dan diakhiri dengan intonasi akhir.
Menurut Abdul Chaer (2009, 187) mengatakan bahwa kalimat deklaratif adalah kalimat yang isinya menyampaikan pernyataan yang ditujukan keada orang lain.
Kalimat interogatif adalah kalimat yang mengharapkan adanya jawaban secara verbal. Jawaban ini dapat berupa pengakuan, keterangan, alasan atau pendapat dari pihak pendengar atau pembaca (Chaer, 2009:189)
Rahardi (2005:79) mengungkapkan kalimat imperatif adalah kalimat yang mengandung maksud memerintah atau meminta agar mitra tutur melakukan sebagaimana diinginkan si penutur. Kalimat imperatif dalam bahasa Indonesia dapat berkisar antara suruhan yang sangat keras atau kasar sampai dengan permohonan yang sangat halus atau santun. Predikat (P) biasanya verba yang menyatakan perbuatan dan verbanya umumnya tidak mendapat awalan me-N.


DAFTAR PUSTAKA
Eriyanto. 2006. Analisis Wacana Pengantar Analisis Teks Media. (Cetakan V). Yagyakarta: PT LkiS Pelangi Aksara.
Iskandarwassid dan Dadang Sunendar. 2008. Strategi Pembelajaran          Bahasa.Bandung: PT Remaja Rosdakarya dan Sekolah        Pascasarjana Universitas Pendidikan Indonesia.
Moeliono, Anton M. (Penyunting Penyelia). 1988. Tata Bahasa Baku        Bahasa Indonesia. Jakarta: Perum Balai Pustaka.
Rahardi, R. Kunjana. 2005. Pragmatik Kesantunan Imperatif Bahasa       Indonesia. Jakarta: Penerbit Erlangga.

Share This Article


0 Response to "Makalah KALIMAT DEKLARATIF "

Post a Comment