Wait

MAKALAH TEORI PERMINTAAN ISLAMI

I.              Pendahuluan
Kita berharap bahwa setelah mempelajari mikro ekonomi islami, kita akan mendapatkan keyakinan yang kuat tentang teori ekonomi mikro islami yang relevan dan dapat diterapkan dalam dunia nyata. Salah satu tujuan kita adalah bagaimana menerapkan prinsip-prinsip ekonomi mikro islami dalam pengambilan keputusan agar mendapatkan solusi terbaik, yaitu solusi yang akan menguntungkan kita dan tidak menzalimi orang lain.
Dalam mikro ekonomi secara islami juga aakan dibahas mengenai pasar, fungsi dan ekuilibirum. Yakni pasar adalah tempat atau keadaan yang mempertemukan antara permintaan (pembeli) dan penawaran (penjual) untuk setiap jenis barang dan jasa atau sumber daya. Pembeli meliputi konsumen yang membutuhkan tenaga kerja, modal dan barang baku produksi baik untuk memproduksi barang maupun jasa. Penjual termasuk juga untuk industri menawarkan hasil produk atau jasa yang diminta oleh pembeli, pekerja menjual tenaga dan keahliannya, pemilik lahan menyewakan atau menjual asetnya, sedangkan pemilik modal menawarkna pembagian keuntungan dari kegiatan bisnis tertentu. Secara umum, semua orang atau industri akan berperan ganda, yaitu sebagai pembeli dan penjual.
Fungsi adalah hubungan antara variabel satu dengan variabel yang lain. Dengan fungsi perubahan pada satu variabel akan dapat dinilai dan diketahui dengan menganilisis dan mengetahui variabel bebas lainnya. Pembentukan fungsi dalam mikro ekonomi islam dibentuk dan ditentukan oleh teori yang berlaku. Sebagai contoh, fungsi zakat yang menjelaskan bahwa perubahan besar kecilnya zakat dipengaruhi oleh tingkat pendapatan. Sehingga apabila ada faktor lain yang mampu memengaruhi tingkat pendapatan seseorang, kita dapat menganalisis bahwa besarnya zakat yang harus dikeluarkan tentunya juga akan berubah.
Keseimbangan yang terjadi dalam jangka waktu yang relatif lama dan dalam dan dalam suatu kondisi tertentu sebagai adanya perpotongan antara permintaan dengan penawaran disebut dengan ekuilibrium. Ekuilibrium dapat tercipta apabila antara pembeli dan penjual tidak ada yang dizalimi[1] atau tidak adanya pencapaian harga yang disebabkan atau dipengaruhi adanya distorsi pasar[2].
II.            Pembahasan      
Perilaku permintaan merupakan salah satu perilaku ekonomi yang mendominasi dalam praktek ekonomi mikro, walaupun juga berlaku dalam praktek ekonomi makro. Itulah sebabnya pembahasan mengenai permintaan yang ditinjau dari segi determinasi harga terhadap permintaan selalu menjadi pokok kajian dalam ilmu ekonomi. Determinasi harga terhadap permintaan dengan mengasumsikan faktor-faktor yang mempengaruhinya dianggap tetap mengahsilkan hukum permintaan, sedangkan bila permintaan yang menentukan harga maka disebut teori permintaan.
Permintaan adalah banyaknya jumlah barang yang diminta pada suatu pasar tertentu dengan tingkat harga tertentu pada tingkat pendapatan tertentu dan dalam periode tertentu. Dari definisi ini dapat diketahui bahwa permintaan terjadi karena dipengaruhi beberapa faktor, yaitu; harga barang yang diminta, tingkat pendapatan, jumlah penduduk, selera dan estimasi di masa yang akan datang, dan harga barang lain atau substitusi.[3]
Bila faktor tingkat pendapatan, jumlah penduduk, selerea dan estimasi barang serta harga barang substitusi tetap, maka permintaan hanya ditentukan oleh harga. Hal demikian, besar kecilnya perubahan permintaan ditentukan oleh besar kecilnya perubahan harga. Jika ini terjadi, maka berlaku perbandingan terbalik antara harga terhadap permintaan dan berbanding lurus dengan penawaran. Perbandingan terbalik antara harga terhadap permintaan disebut sebagai hukum permintaan. Hukum permintaan menyatakan “Bila harga suatu barang naik, maka permintaan barang tersebut akan turun, sebaliknya bila harga barang tersebut turun maka permintaan akan naik”.
Berdasarkan hukum permintaan tersebut, dapat dipahami adanya hubungan antara permintaan dengan harga. Secara teori, hukum ini dijelaskan yaitu, manakala pada suatu pasar terdapat permintaan suatu produk yang relatif sangat banyak, sehingga:[4]
1.    Barang yang tersedia pada produsen tidak dapat memenuhi semua permintaan tersebut sehingga untuk membatasi jumlah pembelian produsen akan menaikkan harga jual produk tersebut.
2.    Penjual akan berusaha menggunakan kesempatan tersebut untuk meningkatkan dan memperbesar keuntungannya dengan cara menaikkan harga jual produknya.
 Sebaliknya manakala pada suatu pasar permintaan suatu produksi relatif sedikit, maka yang terjadi adalah harga turun. Keadaan ini dapat dijelaskan sebagai berikut:[5]
1.    Barang tersedia pada produsen atau penjual relatif sangat banyak sehingga manakala jumlah permintaan sedikit produsen akan berusaha menjual produknya sebanyak mungkin dengan cara menurunkan harga jual produknya.
2.    Produsen atau penjual hanya akan meningkatkan keuntungannya dari volume penjualannya.
Teori yang menerangkan hubungan antara permintaan terhadap harga merupakan pernyataan positif tersebut dikenal dengan teori permintaan.[6] Dengan demikian, teori permintaan dapat dinyatakan, “Perbandingan lurus antara permintaan terhadap harganya, yaitu apabila permintaan naik, maka harga relatif naik, sebaliknya bila permintaan turun, maka harga relatif akan turun.
Faktor-Faktor Penentu Permintaan
1.    Harga barang yang bersangkutan
Dari uraian-uraian sebelumnya tampak bahwa harga barang yang bersangkutan merupakan determinan penting dalam permintaan. Pada umumnya, hubungan antara tingkat harga dan jumlah permintaan adalah negatif. Semakin tinggi harga, maka semakin rendah jumlah permintaan, demikian pula sebaliknya. Secara lebih spesifik pengaruh harga barang terhadap permintaan ini dapat diurai lagi menjadi:
a.    Efek Substitusi
Efek substitusi berarti bahwa jika harga suatu barang naik, maka hal ini akan mendorong konsumen untuk mencari barang lain yang bisa menggantikan fungsi dari barang yang harganya naik tersebut. Karenannya permintaan terhadap barang tersebut akan menurun sebab konsumen beralih kepada barang substitusinya.
b.    Efek Pendapatan
Efek pendapatan berarti bahwa jika harga suatu barang naik, maka berarti pula secara riil pendapatan konsumen turun sebab dengan pendapatan yang sama ia hanya dapat membeli barang lebih sedikit. Akibatnya, ia akan mengurangi permintaannya terhadap barang tersebut.
2.    Pendapatan Konsumen
Pendapatan merupakan faktor penentu selain harga barang. Semakin tinggi pendapatan seorang konsumen, maka semakin tinggi daya belinya sehingga permintaannya terhadap barang akan meningkat pula. Sebaliknya, jika semakin rendah pendapatan, maka semakin rendah pula daya beli dan akhirnya rendah pula permintaannya terhadap barang tersebut.
3.    Harga Barang Lain yang Terkait
Harga barang lain yang terkait juga menetukan permintaan suatu barang. Yang dimaksud dengan barang lain yang terkait adalah substitusi dan komplementer dari barang tersebut. Jika harga barang substitusinya turun, maka permintaan terhadap barang tersebut juga turun, sebab konsumen mengalihkan permintaannya pada barang sustitusi. Sebaliknya, jika harga barang substitusi naik, maka harga barang komplementernya naik, maka permintaan terhadap barang tersebut akan turun, maka permintaan terhadap barang akan naik.
4.    Selera Konsumen
Selera konsumen menempati posisi yang penting dalam menentukan permintaan terhadap suatu barang. Jika selera seorang konsumen terhadap barang tinggi, maka permintaannya terhadap barang tersebut juga tinggi, meskipun harga barang tersebut rendah, maka konsumen tetap tidak tertarik untuk membeli seandainya tidak memiliki selera barang tersebut.
5.    Ekspektasi (Pengharapan)
Meskipun tidak secara eksplisit, pemikir ekonomi Islam klasik telah menengarai peran ekspektasi dalam menentukan permintaan. Ekspektasi bisa berupa ekspektasi positif maupun negatif. Dalam kasus ekspektasi positif konsumen akan lebih terdorong untuk membeli suatu barang, sementara ekspektasi negatif akan menimbulkan akibat yang sebaliknya.
6.    Maslahah
Maslahah merupakan tujuan utama dalam mengonsumsi barang, sebab maksimasi maslahah merupakan cara untuk mencapai falah, sebagaimana telah diketahui, maslahah merupakan kombinasi dari manfaat dengan berkah. Pengaruh maslahah terhadap permintaan tidak bisa dijelaskan secara sederhana sebagaimana pengaruh pada tingkat keimanan. Konsumen dengan tingkat keimanan “biasa” kemungkinan akan mengonsumsi barang dengan kandungan berkah minimum. Dalam kondisi seperti ini, jika barang/jasa yang dikonsumsi telah mencapai kandungan berkah minimum, maka konsumen akan menganggapnya sudah baik.  
KURVA PERMINTAAN
Berdasarkan hukum dan teori permintaan atas barang, seorang individu di pasar, dipengaruhi oleh harga atau sebaliknya pembelian barang akan mempengaruhi harga barang di pasar. Dengan demikian akan dapat diketahui seberapa besar perubahan permintaan terhadap perubahan harga atau sebaiknya.
Jumlah Barang yang diminta, Tingkat Harga di Pasar dan tertentu Berdasarkan Hukum Permintaan
Harga
Kuantitas yang diminta (Q)
Titik/Periode
1000
200
A
900
250
B
800
325
C
750
400
D
600
450
E
500
525
F
    Jika diperhatikan bahwa besarnya perubahan permintaan sebagai akibat dari berubahnya harga tidaklah sama dari suatu titik ke titik berikutnya.
Menurut kurva permintaan adalah bila permintaan naik, maka harga turun. Dan bila permintaan turun, maka harga naik.
Sedangkan skedul permintaan teori permintaan dapat disajikan pada tabel berikut:
Perubahan harga sehubungan dengan berubahnya jumlah barang yang diminta, tingkat pendapatan dan periode tertentu berdasarkan teori permintaan
Kuantitas yang diminta (Q)
Harga
Titik/Periode
200
500
A
250
600
B
325
750
C
400
800
D
450
900
E
525
1000
F
Pada tabel di atas tampak bahwa bila jumlah barang yang diminta makin banyak maka harga akan meningkat. Sebaliknya, bila jumlah barang yang diminta makin sedikit, maka harga akan turun.
Menurut teori permintaan, bila permintaan naik, maka harga naik. Dan bila permintaan turun, maka harga turun.
III.           Kesimpulan
Permintaan adalah banyaknya jumlah barang yang diminta pada suatu pasar tertentu dengan tingkat harga tertentu pada tingkat pendapatan tertentu dan dalam periode tertentu.
Hukum permintaan menyatakan “Bila harga suatu barang naik, maka permintaan barang tersebut akan turun, sebaliknya bila harga barang tersebut turun maka permintaan akan naik”.
Teori permintaan dapat dinyatakan, “Perbandingan lurus antara permintaan terhadap harganya, yaitu apabila permintaan naik, maka harga relatif naik, sebaliknya bila permintaan turun, maka harga relatif akan turun.
Daftar Pustaka
Karim, Adiwarman A., Ekonomi Mikro Islami, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2007, Edisi Ketiga.
..........., Ekonomi Islam, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2008.
Muhammad, Ekonomi Mikro dalam Perspektif Islam, Yogyakarta: BPFE Yogyakarta, 2004, Edisi 2004/2005
Iskandar Putong, Ekonomi Mikro dan Makro, Jakarta: Ghalia Indonesia, 2002.

[1] Rancang Bangun Ekonomi Islami: Nilai-Nilai Universal-Teori Ekonomi Islami.
[2] Lihat Bab 10, Ekonomi Mikro Islami edisi ketiga: Distorsi Pasar.
[3] Iskandar Putong, Ekonomi Mikro dan Makro, Jakarta: Ghalia Indonesia, 2002.
[4] Ibid.
[5] Ibid.
[6] Penggunaan kata teori permintaan hanya untuk membedakannya dengan hukum permintaan.

Share This Article


1 Response to "MAKALAH TEORI PERMINTAAN ISLAMI"